CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Kamis, 16 Desember 2010

Investasi Part 2

Setelah kita berinvestasi dinar,, kita juga mau nyobain investasi yang lain... Kan katanya kalo kita punya 2 telur,,, jangan kita simpan telur itu dalam wadah yang sama... Makanya kita juga pengen investasi selain dinar... Dan akhirnya keputusan jatuh pada investasi reksadana... Apaan tuh reksadana???? Diambil dari Wikipedia,,,,
Reksadana adalah wadah dan pola pengelolaan dana/modal bagi sekumpulan investor untuk berinvestasi dalam instrumen-instrumen investasi yang tersedia di Pasar dengan cara membeli unit penyertaan reksadana. Dana ini kemudian dikelola oleh Manajer Investasi (MI) ke dalam portofolio investasi, baik berupa sahamobligasipasar uang ataupun efek/sekuriti lainnya.
Sebenernya jujur aja ya,,, aku juga masih bingung ma reksadana ini.... Dan yang lebih ngerti masalah reksadana ini adalah si ayah.... Kalo sepengetahuanku,, reksadana itu mirip-mirip lah sama saham... Jadi nilainya bisa naik turun... Kita berdua ambil reksadana Manulife... Di sini ada bermacam-macam produknya,,, dan kita mutusin buat ambil 2 produk yaitu Manulife Syariah Sektoral Amanah dan Manulife Dana Tetap Pemerintah...

Jadi awalnya,, sebelum kita beli reksadana ini,, kita berdua bikin rekening di salah satu bank swasta buat transaksi beli reksadana... Abis itu,, kita pergi ke Manulife,,, tapi jangan lupa transfer dulu ke rekening manulife nya,, kalo bisa siy sebelum jam 13.00 jadi biar bisa dihitung transaksi hari itu juga,,, soalnya kalo lebih dari jam 13.00 akan masuk ke transaksi hari selanjutnya...

Gampangnya,,, kita beli reksadana tuh kaya beli saham,,, misalnya pas kita beli pertama kali Rp 100.000,- dan pada saat itu NAB (Nilai Aktiva Bersih) nya Rp 1.000,- maka,, jumlah UP (Unit Penyertaan) yang kita punya adalah 100 UP... Nah,, kemudian NAB ini naik nilainya jadi Rp 1.050,- dan kita pengen ngejual reksadana kita,, maka yang didapat adalah 100 x Rp 1.050,-.. Ini kalo NAB nya naik ya... Bisa aja turun juga siy...hehehehe

Di produk yang syariah itu,,, kita bisa kapan aja ngejual reksadana kita,,, jadi misalkan pas NAB nya naik,, dan kita lagi kepepet butuh uang,, bisa kita jual tuh reksadana... Tapi kalo yang Dana Tetap Pemerintah bisa diambil setelah 6 tahun... Bisa aja siy diambil sebelumnya,,, tapi ada semacam penalti gitu... Makanya,,, kita berdua ambil yang Dana Tetap Pemerintah buat biaya sekolah anak kita ntar...

Kayanya itu aja yang mau kita share di sini,,, soalnya aku juga masih belum begitu paham soal reksadana ini... Dan semoga tiap bulan kita bisa selalu nambah reksadana kita...